Masa Suram Pemerintahan Desa di Kotim, Kas Kosong Melompong, Gaji Menunggak Dua Bulan

aksi kades se kotim
TUNTUT KEJELASAN: Kepala desa dan perangkatnya memenuhi gedung DPRD Kotim, menuntut kejelasan pembayaran gaji dan tunjangan yang menunggak, Selasa (4/4). (RADO/RADAR SAMPIT)

SAMPIT, radarsampit.com – Pemerintahan desa di Kabupaten Kotawaringin Timur (Kotim) mengalami masa suram. Gaji dan tunjangan semua aparatur desa, mulai dari kepala desa dan perangkatnya, menunggak selama dua bulan. Bahkan, kas desa pun kosong melompong.

Alhasil, ratusan kepala desa dan perangkatnya bersama Badan Permusyawaratan Desa (BPD), memadati ruang rapat utama DPRD Kotim, Selasa (4/4). Mereka menuntut kejelasan pembayaran gaji dan tunjangan.

Bacaan Lainnya

Selain itu, mempertanyakan kejelasan pelaksanaan pemilihan kepala desa yang simpang siur. Kemudian, mendesak Pemkab Kotim memperhatikan pengembangan sumber daya manusia aparatur desa melalui kegiatan bimbingan teknis, kaji banding, dan lainnya.

Aswinur, perwakilan Asosiasi Pemerintah Desa Seluruh Indonesia (Apdesi) Kotim mengatakan, persoalan serupa pernah terjadi pada 2021. Mereka langsung mendatangi Bupati Kotim Halikinnor untuk menyelesaikannya. Persoalan itu bisa diatasi.

Masalah serupa kembali terjadi tahun ini. Semua kepala desa dari 168 desa di Kotim belum mendapatkan gaji dan tunjangan.

Baca Juga :  Sudah Keterlaluan, Legislator Desak Pemerkosa Belasan Anak di Kobar Dikebiri

Aswinnur menuturkan, pihaknya datang ke gedung wakil rakyat berharap persoalan tersebut bisa diselesaikan. Mereka sangat memerlukan dana. Apalagi saat ini bulan Ramadan dan menjelang Lebaran. Tentunya memerlukan persiapan keuangan untuk menghadapinya.

Ketua BPD Pelangsian Zulkifli juga mengeluhkan hal serupa. Sebagai perangkat desa yang digaji hanya Rp1 juta per bulan, mereka belum menerima upah tersebut. Dia juga menyoroti kecilnya gaji BPD, apalagi jika dibandingkan dengan kabupaten tetangga, Seruyan dan Katingan yang sebesar Rp2 juta per bulan.

”Yang satu juta pun belum terbayarkan. Apa sebenarnya masalah keuangan daerah kita ini?,” kata Zulkifli.

Persoalan ini, lanjutnya, selalu terulang dari tahun ke tahun. Bahkan, tahun ini desa pun tak memiliki kas. Sejauh ini hanya menunggu kucuran dana dari Pemkab Kotim, namun belum juga dicairkan sejak awal tahun hingga selesai triwulan pertama.

”Bendahara desa tidak ada pegang uang. Kas desa pun tidak ada. Harapan kami, berkaitan dengan masalah gaji, agar pemda bisa memikirkan,” tegasnya.



Pos terkait