Walhi Tantang Bupati Kotim Buktikan Ketegasan Terkait Pencabutan Izin PT BSL

hutan desa tumbang ramei
TERANCAM HILANG: Kawasan hutan di Desa Tumbang Ramei yang terancam hilang. (IST/RADAR SAMPIT)

SAMPIT, radarsampit.com – Wahana Lingkungan Hidup (Walhi) Kalimantan Tengah menantang Bupati Kotawaringin Timur (Kotim) Halikinnor membuktikan ketegasannya menjaga hutan. Hal itu terkait pernyataannya akan mencabut izin perluasan lahan perkebunan PT Bintang Sakti Lenggana (BSL) di Desa Tumbang Ramei, Kecamatan Antang Kalang.

”Pernyataan pencabutan izin ini penting dikawal. Jangan sampai hanya lips service saja. Jadi, harus ada produk hukum yang dikeluarkan bupati terkait pencabutan izin usaha perkebunan (IUP). Dan ini bisa jadi pegangan masyarakat untuk terus mempertahankan hutan di wilayahnya yang terancam oleh perusahaan,” kata Direktur Eksekutif Walhi Kalteng Bayu Herinata dalam rilisnya kepada Radar Sampit, Senin (7/11).

Bacaan Lainnya

Menurut Bayu, pernyataan kepala daerah mesti dibarengi dengan terbitnya sebuah surat, sehingga memiliki kekuatan hukum di kemudian hari. Walhi Kalteng juga mendukung upaya dan perjuangan masyarakat Desa Tumbang Ramei mempertahankan hutan itu.

Baca Juga :  Diancam Maling Jangan Bergerak, Korban malah Teriak Sekuat Tenaga

Di sisi lain, Bayu menegaskan, pihaknya tidak sepakat dengan rencana Bupati Kotim menjadikan hutan Tumbang Ramei sebagai areal konservasi. Pasalnya, akses masyarakat untuk masuk kawasan itu akan dibatasi. Kondisi tersebut rentan menimbulkan masalah baru.

Menurutnya, pelestarian harusnya diserahkan kepada masyarakat lokal, karena mereka sudah terbukti punya semangat mempertahankannya. Warga setempat memilih tidak menerima uang dari perusahaan ketimbang hutan itu dibabat habis.

”Kami tidak setuju jika penyelamatan hutan tersisa yang kemudian diwacanakan menjadi areal konservasi atau hutan monumental. Hal itu bisa menjadi potensi konflik lain antara masyarakat dan pemerintah, karena dapat membatasi atau malah menghilangkan akses masyarakat sekitar terhadap hutan yang menjadi sumber ekonomi dan penghidupan masyarakat sekitar,” ujar Bayu.

Pos terkait