Begini Respons Perkebunan Ketika Disalahkan soal Banjir

Banjir tidak hanya terjadi di wilayah Kalteng
Ketua Gabungan Pengusaha Perkebunan Indonesia (GPPI) Kotim Siswanto

SAMPIT – Semua pihak di Kalimantan Tengah (Kalteng) diharapkan tak saling menyalahkan terkait penyebab banjir parah yang terjadi. Sebaliknya, bahu-membahu mencari solusi untuk meminimalkan bencana harus diperkuat agar kerugian tak semakin besar.

Ketua Bidang Publikasi Gabungan Pengusaha Kelapa Sawit Indonesia (Gapki) Kalteng Siswanto menuturkan, curah hujan tinggi saat ini disebabkan adanya fenomena la nina, sehingga intensitas hujan tidak seperti biasanya. Banjir tidak hanya terjadi di wilayah Kalteng, tapi merata di sejumlah daerah di Indonesia.

Bacaan Lainnya

”Kita tidak bisa melawan alam, namun bisa mengurangi risiko yang timbulkan,” ujarnya, Minggu (21/11).

Menurut Siswanto, dalam kondisi sekarang, bukan saat yang tepat untuk saling menyalahkan. Di sisi lain, bukan kali pertama perusahaan perkebunan kelapa sawit dituding sebagai penyebab rusaknya lingkungan, termasuk banjir. Bahkan,Eropa pernah menuding perusahaan sawit di Indonesia sebagai menyumbang kerusakan alam.

Baca Juga :  Terus Berpolemik, Legislator Ini Usul Miras Dilegalkan

Sebaliknya, lanjut Siswanto, saat ini pemerintah pusat gencar mengembangkan komoditas sawit, mulai dari biodiesel, avtur pesawat terbang, hingga pabrik gula dari olahan sawit. Karena itu, harus ada sinergisitas antara pemerintah pusat dan daerah.

”Tidak hanya enaknya saja, namun saat ada dampak negatif, ya kita hadapi bersama,” kata pria yang juga menjabat Ketua GPPI (Gabungan Pengusaha Perkebunan Indonesia) Kotim, Katingan, dan Seruyan ini.

Siswanto menambahkan, sawit telah menjadi pilar pembangunan nasional. Apabila ingin pembangunan menjadi lebih maju, masyarakat sejahtera tentunya diperlukan kolaborasi jitu antara seluruh stakeholder, termasuk pemerintah di dalamnya.

Pos terkait