Cinta Kemerdekaan

catatan tono triyanto
Tono Triyanto

Oleh: Tono Triyanto

RadarSampit.com – PERAYAAN HUT ke-77 RI di Kota Sampit tahun ini serasa lebih spesial. Dua tahun vakum dari keramaian, sejak Covid -19 melanda, tahun ini kemeriahan itu benar-benar nyata.

Bacaan Lainnya

Di sepanjang jalan protokol, jalan-jalan di perumahan, hingga gang-gang kecil, pernak-pernik kemerdekaan seperti bendera, lampu hias, umbul-umbul berjejer rapi terpasang.

Suasana keramaian seperti ini sama persis sebelum covid  merebak. Jauh berbeda ketika kita masih disibukkan dengan penanganan Covid-19.

Memasuki pengujung Juli 2022, gerakan menghias kompleks perumahan sudah tampak. Demi menggeliatkan gerakan gotong royong dan menghias perkampungan, Lurah Mentawa Baru Hilir memberikan bantuan berupa alat pemotong rumput. Syaratnya sederhana, tapi mengena.

Bantuan alat pemotong rumput akan diberikan jika warga perumahan—dikoordinir ketua RT setempat—melaksanakan gotong royong. Gayung bersambut; warga di masing-masing RT aktif melaksanakan gotong royong.

Baca Juga :  Satu Jam Langsung Ludes, Berharap Inflasi Terkendali melalui Pasar Murah

Alat pemotong pun diserahkan langsung Lurah Mentawa Baru Hilir Rita Purwanto kepada masing-masing ketua RT di wilayahnya saat melaksanakan kegiatan gotong royong.

Warga gembira. Pekerjaan bisa cepat selesai. Tidak perlu lagi harus memotong rumput di tepi jalan menggunakan parang.

Gerakan gotong royong menghias kompleks perumahan dan perkantoran juga menjadi keinginan khusus Bupati Kotim H Halikinnor dalam perayaan HUT ke-77 RI tahun ini. Lewat surat edarannya, warga diwajibkan memasang bendera merah putih di depan rumahnya. Ketua RT wajib mengoordinir warganya untuk menghias permukimannya dengan memasang bendera dan umbul-umbul.

Pos terkait