KERAS!!! Gubernur ”Gugat” Kepedulian Pusat, Jangan Hanya Datang ke Jawa dan Bali Saja!

gubernur kalteng tinjau banjir
KUNJUNGAN BENCANA: Gubernur Kalteng Sugianto Sabran menggendong bayi saat kunjungan ke Kabupaten Sukamara terkait penanganan banjir di wilayah itu, Sabtu (29/10). (ISTIMEWA/RADAR SAMPIT)

NANGA BULIK, radarsampit.com – Gubernur Kalimantan Tengah Sugianto Sabran ”menggugat” kepedulian pemerintah pusat terkait banjir yang melanda Bumi Tambun Bungai. Bantuan pusat sangat diperlukan karena bencana belum berlalu. Apalagi sebagian besar korban banjir bertahan dari bantuan yang disalurkan berbagai pihak.

”Pemerintah pusat jangan hanya datang ke Jawa dan Bali saja. Perhatikan kami di Kalimantan. Kementerian Sosial kalau tidak bisa datang orangnya, minimal datang bantuannya. Menkes tidak bisa datang, datangkan alkes, obat, dan nakesnya untuk membantu korban banjir,” kata Sugianto saat inspeksi mendadak ke gudang logistik Dinas Sosial Kabupaten Lamandau, Minggu (30/10).

Bacaan Lainnya

Mengacu data Pemprov Kalteng pada 18 Oktober lalu, warga terdampak banjir di Kalteng mencapai 47.136 jiwa dari 16.424 kepala keluarga. Korban banjir tersebar di sejumlah kabupaten/kota dengan total 35 kecamatan dan 184 desa/kelurahan. Jumlah tersebut diperkirakan bertambah, mengingat banjir yang meluas dan belum berakhir hingga akhir Oktober.

Baca Juga :  Wah...Inflasi di Kalteng Masuki Tiga Besar Nasional

Sugianto menuturkan, Kalteng merupakan bagian dari Negara Kesatuan Republik Indonesia. Selama ini, sumber daya alam dari Kalteng diangkut ke Jawa. Akan tetapi, masyarakatnya tidak diperhatikan saat ada bencana.

Lebih lanjut Sugianto mengatakan, sidak yang dilakukannya merupakan upaya menjaga kualitas bantuan sosial sebelum dibagikan ke masyarakat terdampak banjir.

”Kalau ada beras busuk, bau, berkutu, segera ganti, karena kita beli dari Bulog, maka harus dapat kualitas terbaik. Kalau ada yang tidak sesuai, sampaikan agar jadi bahan evaluasi,” tegasnya.

Sugianto melanjutkan, apabila tim menerima informasi bantuan yang disalurkan kualitasnya jelek, harus segera diperiksa. Jangan sampai beredar informasi hoaks yang mungkin diembuskan orang-orang yang tidak suka dengan pemerintah.

Pos terkait