Kotim Hibahkan Rp1 Miliar untuk Pembentukan BNNK

Siapkan Kantor Eks Diskop Kotim Sebagai Markasnya

kantor bnnk kotim
MENINJAU: Wabup Kotim Irawati bersama Kepala BNNP Kalteng Joko Setiono eks Kantor Diskop dan UKM yang akan dijadikan Kantor BNNK Kotim, Kamis (29/2/2024). (HENY/RADAR SAMPIT)

SAMPIT, radarsampit.com – Pemkab Kotim menganggarkan dana sebesar Rp1 miliar yang dihibahkan untuk pembentukan Badan Narkotika Nasional Kabupaten (BNNK) Kotim. Dari anggaran itu, sebesar Rp200 juta untuk renovasi bangunan eks Kantor Dinas Koperasi dan UKM Kotim menjadi Kantor

”Eks Kantor Dinas Koperasi yang sudah tidak terpakai ini nantinya akan menjadi kantor BNNK Kotim dan sudah disetujui Bupati,” kata Wakil Bupati Kotim Irawati saat meninjau lokasi bersama Kepala BNNP Kalteng Joko Setiono, Kamis (29/2/2024).

Bacaan Lainnya

Menurut Irawati, bangunan eks Kantor Diskop dan UKM yang berlokasi di Jalan Jenderal Sudirman km 7 Sampit-Pangkalan Bun, memiliki luas lahan 9.477 meter persegi. Sangat layak dijadikan Kantor BNNK Kotim.

”Kantor eks Diskop ini luas. Ada banyak ruang yang bisa digunakan. Di belakangnya juga masih sangat luas, bisa dibikin taman atau kolam ikan,” kata Irawati.

Irawati menuturkan, salah satu syarat pembentukan BNNK Kotim harus menyediakan kantor, kendaraan operasional, dan SDM. Semua syarat itu sudah dipenuhi. Karena itu, diharapkan tahun ini BNNK Kotim bisa terbentuk.

Baca Juga :  Jual Ratusan Tabung Gas Elpiji Subsidi tanpa Izin

Lebih lanjut Irawati mengatakan, pihaknya pernah mengajukan pembentukan BNNK pada 6 Juni 2018 lalu dan terus mengupayakan pembentukan BNNK dari tahun ke tahun.

”Rencana pembentukan BNNK sudah berlangsung cukup lama. Sebenarnya, Kotim sudah masuk kategori layak, tetapi terkendala moratorium yang masih diberlakukan oleh pemerintah pusat sehingga belum terbentuk sampai sekarang,” ujarnya.

Kepala BNNP Kalteng Joko Setiono menilai bangunan eks Kantor Diskop dan UKM layak dijadikan sebagai Kantor BNNK Kotim. ”Kantor ini lebih luas dibanding Kantor BNNP Kalteng. Tinggal kita lihat lagi nanti, apalagi syarat yang belum dipenuhi. Ini akan kami bantu upayakan. Di Kalteng ini baru dua BNNK, di Palangka Raya dan Pangkalan Bun,” katanya.

Dilihat dari kemudahan akses jalur darat, laut, dan udara, lanjutnya, Kotim semestinya masuk prioritas segera dibentuk BNNK.

Dia menambahkan, BNN melakukan pencegahan, pemberantasan penyalahgunaan, dan peredaran gelap narkotika (P4GN) dengan memberdayakan masyarakat serta rehabilitasi pengguna narkoba.



Pos terkait