Dilaporkan ke Polda Kalteng, Suparman Bantah Gelapkan Mobil

Ilustrasi. (net)

SAMPIT – Laporan Ketua Koperasi Cempaga Perkasa yang baru terhadap Suparman dengan tuduhan penggelapan aset ke Polda Kalteng, dibantah keras oleh terlapor. Tuduhan tersebut dinilai tidak mendasar. Sebab, peremajaan mobil itu kebijakan sebelum terjadinya peralihan kepengurusan koperasi.

”Tanggal 15 Februari 2022, kesepakatan rapat ada peremajaan mobil operasional Koperasi Cempaga Perkasa. Saat itu ketuanya Cakra Hamer, Sekretaris Megiono, dan Ketua BP Antoni. Saat itu saya adalah Manajer Legal koperasi,” kata Suparman.

Bacaan Lainnya

Namun, setelah pergantian kepengurusan melalui pergantian antar waktu (PAW) kepada pelapor, semua kebijakan ketua sebelum dihapus. ”Saya sebagai manajer legal di berhentikan oleh Ketua PAW,” kata dia.

Suparman menuding laporan yang dilayangkan kepadanya merupakan imbas dari laporan pihaknya terhadap Ketua Koperasi di Polres Kotim soal dugaan penggelapan SHK Koperasi Cempaga Perkasa senilai Rp 1,67 miliar dan penjualan kavlingan di luar areal plasma Cempaga Perkasa.

Baca Juga :  Gubernur Dukung Audit PBS Sawit

”Ini juga ada kaitannya dengan areal IUPHKm, yang mana ketua PAW ingin melakukan kerja sama di areal IUPHKm. Padahal, sesuai Permen LHK Nomor 9 Tahun 2021, tidak dibenarkan melakukan kerja sama terkait pengelolaan perkebunan sawit. Ada poin SK izin IUPHKM. Pengelolaan IUPHKm tidak bisa dipindahtangankan atau disewakan di areal IUPHKM,” jelasnya.

Diberitakan sebelumnya, Pengurus Koperasi Cempaga Perkasa (KCP) mendatangi Direktorat Kriminal Umum Polda Kalteng. Mereka membuat laporan dugaan penggelapan dua unit aset milik koperasi. Terlapor adalah Suparman, warga Jalan Tjilik Riwut Kotim yang pernah menjabat Ketua Badan Pengawas (BP) di koperasi tersebut.

Pos terkait