Putuskan Tali Pakai Api, Pasar Rakyat Akhirnya Rata dengan Tanah

TERBAKAR: Pasar Rakyat di Kudangan yang terbakar, Selasa (20/7). Seluruh lapak pasar tersebut hangus jadi arang.

NANGA BULIK – Keheningan masyarakat Kudangan, Kecamatan Delang, Kabupaten Lamandau, yang sedang melakukan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM), berubah menjadi kepanikan. Sekitar pukul 08.30 WIB, api besar muncul dari bangunan pasar rakyat di kelurahan tersebut.

Kepala Pelaksana BPBD Lamandau Edison Dewel mengatakan, tidak ada korban jiwa dalam kebakaran itu. Lokasi kebakaran yang cukup jauh, yakni sekitar dua jam perjalanan dari Kota Nanga Bulik, membuat mobil damkar tak sempat memadamkan api.

Bacaan Lainnya

”Masyarakat membantu evakuasi barang yang bisa diselamatkan. Upaya pemadaman dilakukan secara manual dengan alat pemadam portable sebanyak satu unit,” tuturnya.

Pasar tersebut cukup lama kurang fungsional. Hanya dihuni satu pedagang bahan kebutuhan pokok. Seluruh dagangannya ludes dilalap api karena sebagian besar barang mudah terbakar, seperti BBM, sembako, tabung gas elpiji, dan tumpukan lateks karet.

Pasar Rakyat Kelurahan Kudangan dibangun pada 2016 lalu. Bersumber dari dana DAK. Luas lahan 1.630 meter persegi dan luas bangunan 326 meter persegi.

”Pasar sebenarnya memiliki daya tampung 17 pedagang. Info terakhir, saat monev pasar, aktivitas pedagang hanya satu orang,” ujar sumber dari Dinas Koperasi Usaha Kecil Menengah, Perdagangan, dan Perindustrian Kabupaten Lamandau.

”Kerugian ditaksir mencapai Rp 800 juta, yakni dari barang-barang dagangan korban yang habis terbakar,” kata Kapolsek Delang Iptu Edy Jaka P saat dikonfirmasi, Selasa (20/7).

Pos terkait