Perkara Tipikor Legislator Kobar Terjadi saat Masih Kontraktor

Hormati Hukum, Golkar Siap Beri Pendampingan

tersangka korupsi pembangunan sekolah kumai
DITAHAN:  Kejari Kobar menahan oknum anggota DPRD Kobar berinisial IB (35) dan ASN berinisial J (47) terkait dugaan korupsi pembangunan sekolah.

PANGKALAN BUN, radarsampit.com – Partai Golkar menegaskan komitmennya menghormati hukum yang berlaku terkait perkara yang menjerat kadernya,  IB (35), dalam dugaan tindak pidana korupsi pembangunan unit sekolah baru (USB) SMK Negeri 3 Kumai, Kabupaten Kotawaringin Barat. Di sisi lain, partai berlambang beringin itu juga siap memberikan advokasi kepada kadernya yang menjabat anggota DPRD Kobar.

Ketua DPP Partai Golkar Korwil Kalteng Bapillu Golkar Mukhtaruddin mengaku prihatin atas kejadian tersebut. Peristiwa yang menyeret kadernya dalam pusaran dugaan tindak pidana korupsi itu terjadi pada 2016 silam. Ketika itu, IB masih berprofesi sebagai kontraktor, belum menjadi kader Golkar, apalagi legislator.

Bacaan Lainnya

”Tapi, penahanan dilakukan ketika terduga sudah duduk sebagai salah satu anggota DPRD dari Golkar,” katanya.

Mukhtaruddin yang juga anggota komisi VII DPR RI ini menegaskan, batas kejadian tersebut dan sesuai AD/ART yang berlaku di organisasi partai politik, pihaknya akan melakukan proses internal kepada yang bersangkutan. Terutama terkait kedudukannya di DPRD Kobar dan pergantian antar waktu (PAW). Hal itu akan mengacu aturan perundangan.

Baca Juga :  Sejumlah Pejabat Kotim Dinilai Layak Didepak

Sebelumnya, Kejaksaan Negeri Kotawaringin Barat menahan dua tersangka dugaan tindak pidana korupsi pembangunan USB SMK Negeri 3 Kumai, IB dan J. IB merupakan anggota DPRD Kobar, sementara J berstatus aparatur sipil negara (ASN).

Keduanya diduga terlibat tindak pidana korupsi penyalahgunaan pembangunan unit sekolah baru SMKN 3 Kumai yang mengakibatkan kerugian negara sebesar Rp793.832.058. (tyo/ign)

Pos terkait