CATAT!!! Pelihara Beo Bisa Dipenjara Lima Tahun

penyerahan hewan dilindungi ke bksda sampit
KESADARAN SENDIRI: Petugas BKSDA Pos Jaga Sampit menerima tiung emas dan elang brontok dari warga Desa Pundu di Pos Manggala Agni, Sampit, Senin (29/8). (IST/RADAR SAMPIT)

SAMPIT, radarsampit.com – Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) Pos Sampit menerima penyerahan tiga ekor burung yang dilindungi undang-undang, yakni dua ekor burung beo atau tiung emas dan satu ekor burung elang brontok. Penyerahan itu dilakukan Senin (29/8).

Komandan Pos Jaga Sampit Muriansyah mengatakan, tiga ekor burung tersebut diserahkan warga Desa Pundu, Kecamatan Cempaga Hulu, Kabupaten Kotawaringin Timur (Kotim) bernama Ahmad. Lokasi penyerahan di Pos Manggala Agni, Sampit.

Bacaan Lainnya

”Burung-burung tersebut merupakan peliharaan warga Desa Pundu. Atas dasar kesadaran pribadi, warga tersebut menyerahkan secara sukarela burung-burung itu,” kata Muriansyah.

Menurutnya, warga tersebut sejak awal yakin menyerahkan elang, karena mengetahui burung tersebut merupakan binatang yang dilindungi. Namun, sempat ragu saat ingin menyerahkan burung beo yang sempat dipeliharanya.

”Kalau beo, dia sempat ragu menyerahkan. Tapi, setelah diberikan penjelasan oleh petugas kalau saat ini beo atau tiung emas termasuk jenis burung yang dilindungi juga, akhirnya beo pun ikut serahkan,” katanya.

Baca Juga :  Digitalisasi Data Pertanian Diluncurkan

Muriansyah menjelaskan, sesuai Peraturan Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan (Permen LHK) Nomor 106 tahun 2018 tentang Jenis Tumbuhan dan Satwa Liar yang Dilindungi Undang-Undang Republik Indonesia, burung beo termasuk dalam satwa yang dilindungi.

”Memang saat ini masih banyak warga yang belum tahu kalau beo sudah termasuk jenis burung yang dilindungi undang-undang,” ujarnya.

Dari pengamatan petugas, dua burung beo yang diserahkan dalam kondisi baik dan sehat, sedangkan kondisi burung elang terdapat goresan pada bagian tubuhnya.

Pos terkait