Membangun Lingkungan Universitas yang Aman: Refleksi atas Kasus Pelecehan oleh Anggota Badan Eksekutif Mahasiswa

suci
Suci Oktalia Rahma, Mahasiswa S1 Ilmu Pemerintahan, Universitas Muhammadiyah Malang

Oleh: Suci Oktalia Rahma, Mahasiswa S1 Ilmu Pemerintahan, Universitas Muhammadiyah Malang

Dunia pendidikan tinggi Indonesia telah menghadapi sejumlah masalah besar dalam beberapa tahun terakhir, termasuk masalah moral, keamanan, dan kesejahteraan mahasiswa. Kasus pelecehan seksual yang melibatkan anggota BEM adalah salah satu masalah yang paling mencolok dan meresahkan.

Bacaan Lainnya

Kasus-kasus ini mencuat ke permukaan dan menarik perhatian publik karena tingkat kejahatan dan karena pelakunya adalah orang-orang yang memiliki posisi penting dan tanggung jawab dalam organisasi kemahasiswaan.

Sebagai lembaga yang dimaksudkan untuk melindungi dan memperjuangkan hak-hak mahasiswa, BEM ternyata terlibat dalam tindakan yang merugikan dan merusak integritas institusi pendidikan. Fenomena ini menimbulkan kekhawatiran yang mendalam tentang bagaimana kekuasaan dapat disalahgunakan dalam lingkungan akademik, yang seharusnya menjadi tempat yang aman bagi seluruh anggotanya.

Problem ini menunjukkan bahwa kebijakan, budaya, dan struktur universitas harus diubah secara menyeluruh. Tidak cukup hanya mengkritik pelecehan diperlukan perbaikan sistem yang ada, memastikan mekanisme pelaporan yang aman dan efisien, dan memberikan dukungan yang memadai bagi korban. Lebih dari itu, upaya kolektif diperlukan untuk mengubah budaya kampus menjadi lebih ramah, menghargai, dan melindungi hak-hak setiap siswa.

Baca Juga :  Menata Ulang Keretakan Politik Bersama

Refleksi Terhadap Kasus yang Terjadi

Kasus pelecehan seksual yang dilakukan oleh anggota BEM menunjukkan beberapa masalah penting dalam budaya dan struktur universitas. Pertama, orang-orang yang berkuasa menyalahgunakan kekuasaan mereka. BEM seharusnya mewakili dan melindungi kepentingan mahasiswa, tetapi sebaliknya bertindak. Kedua, korban mengalami trauma yang lebih besar dan kehilangan kepercayaan terhadap institusi pendidikan sebagai akibat dari respons universitas yang lambat dan tidak memadai terhadap kasus-kasus ini.

Kasus-kasus ini menunjukkan bahwa sistem pengawasan dan penegakan aturan kampus kurang efektif. Korban tetap tidak yakin karena tidak ada mekanisme yang jelas dan tegas untuk menangani laporan pelecehan seksual. Banyak korban takut melapor karena khawatir mereka tidak akan mendapatkan dukungan yang cukup atau bahkan menjadi korban intimidasi tambahan.



Pos terkait